by

Engel Tatibi “Sosialosasikan Seleksi Calon Perangkat Desa Di Kabupaten Kepulauan Talaud”

Rabu,24/11/2021

Talaud|BintangPlus.com – Ketua tim seleksi perangkat desa Kabupaten Kepulauan Talaud Engel Tatibi melakukan sosialisasi serta pantauan terhadap proses berjalannya seleksi calon perangkat desa di kecamatan pulutan, Engel Tatibi yang di dampingi rekan timnya Staf Khusus Bupati Renalto Tumarah menjelaskan mengenai mekanisme yang harus dijalani dan dipatuhi oleh para calon perangkat desa.

Syarat-syarat yang dimaksud berupa syarat administrasi baik usia, berkas yang harus disiapkan oleh kandidat peserta seleksi dan beberapa hal lainnya yang menyangkut dengan tugas dan tanggung jawab ketika sudah resmi menjadi perangkat desa.

Engel menuturkan ” Kami harus selektif dan adil dalam melakukan seleksi calon perangkat desa, ini bertujuan agar supaya kepentingan-kepentingan publik nantinya dapat di kerjakan oleh sumber daya manusia yang berkualitas dan humanis, atas dasar inilah seleksi pencalonan perangkat desa harus lebih selektif dan berkeadilan.”

 

#SituasiKegiatan

 

 

 

 

 

 

Perlu diketahui bahwa Perangkat desa adalah unsur penyelenggara pemerintahan desa yang bertugas membantu kepala desa, melaksanakan tugas dan wewenangnya pada penyelenggaraan urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat di desa.

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa, wewenang untuk mengangkat dan memberhentikan perangkat desa berada pada kepala desa, namun pelaksanaan wewenang tersebut tentunya harus sesuai dengan mekanisme yang telah diatur.

Pengangkatan dan pemberhentian perangkat desa tunduk pada ketentuan sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 83 Tahun 2015 Tentang Pengangkatan Dan Pemberhentian Perangkat Desa sebagaimana telah diubah dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 67 Tahun 2017.

Hal ini demi memastikan pengangkatan dan pemberhentian perangkat desa dilakukan secara teruji dan terukur bukan atas perasaan suka dan tidak suka kepada orang tertentu.

Berdasarkan Permendagri tersebut diatur perangkat desa berhenti karena meninggal dunia, permintaan sendiri, atau diberhentikan. Khusus untuk pemberhentian perangkat desa karena diberhentikan, yang selama ini menjadi substansi pengaduan ke Ombudsman sebenarnya telah diatur dengan jelas pula tata caranya yakni dengan terlebih dahulu melakukan konsultasi kepada Camat dan memperoleh rekomendasi Camat secara tertulis dengan berdasar pada alasan pemberhentian sesuai syarat yang diatur dalam Pasal 5 ayat (3) Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 67 Tahun 2017 Tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 83 Tahun 2015 Tentang Pengangkatan Dan Pemberhentian Perangkat Desa. aDengan menjalankan mekanisme tersebut secara taat dan patuh, seharusnya pemberhentian perangkat desa tidak menjadi persoalan atau substansi pengaduan.

Melalui Permendagri tersebut pula penyakit nepotisme dalam pengisian jabatan pada perangkat desa sesungguhnya dapat dicegah, dikurangi, dan disembuhkan, sebagaimana adagium hukum lex semper dabit remedium (hukum selalu memberi obat). Tapi tetap saja masih ada pihak-pihak yang menolak untuk sembuh dan justru merasa semakin mapan dalam jabatannya jika berhasil melabrak aturan. Akibatnya konsentrasi pemerintah desa yang harusnya terfokus pada maksimalisasi pelayanan kepada masyarakat di desa justru buyar karena harus menyelesaikan pengaduan terkait pengisian jabatan perangkat desa.

Tidak dipungkiri bahwa menjalankan roda pemerintahan desa tentu sedikit banyak dipengaruhi pula oleh dengan siapa sang kepala desa mengayuh. Kepala desa tentu berhak memilih ‘mitra’nya dalam bekerja melalui penempatan pad a perangkat desa, memilih pihak yang dianggap dapat sejalan dengan visi dan misinya agar tercapai pemerintahan desa yang lebih baik.

Namun alasan itu tidak dapat mengesampingkan kewajiban kepala desa untuk melakukan pengangkatan dan pemberhentian perangkat desa harus sesuai dengan alur prosedur yang telah diatur. Justru di sinilah ujian pertama seorang kepala desa, menunjukkan profesionalismenya, menjamin bahwa tidak terdapat konflik kepentingan yang dapat mengacaukan sistem pemerintahan.

(OpingMona)

Comment

Leave a Reply

News Feed