by

Kisah Sukses & Biodata Profil Pemilik GRAB, UBER, GOJEK

Industri transportasi online di Tanah Air dalam dua tahun ini makin menjamur. Layanan transportasi berbasis internet ini kian bermunculan berkembang dan dibutuhkan masyarakat khususnya wilayah perkotaan.
Transportasi online yang muncul mulai dari kendaraan roda dua atau kerap disebut ojek hingga kendaraan roda empat. Dari kendaraan roda dua layanan transportasi online diawali oleh Gojek kemudian menyusul GrabBike BlueJek dan ojek online lainnya.

Kemudian pada kendaraan roda empat konsumen mendapatkan beragam pilihan. Setelah di kota makin dipenuhi taksi maka muncul layanan transportasi online seperti Uber GrabCar yang makin memanjakan pengguna.
Biodata Profil Pemilik GRAB, UBER, GOJEK Serta Kehidupan Singkat Mereka

Tetapi booming-nya transportasi online mendapat ujian. Pangkalnya adalah popularitas layanan transportasi berbasis internet ini makin menggerus layanan transportasi konvensional.

Seperti kemarin Selasa 22 Maret 2016 ribuan sopir taksi konvesional beserta kendaraannya berkumpul untuk menuntut operasional taksi berbasis aplikasi online seperti Grab Car dan Uber dihentikan.

Lalu siapakah sosok di balik layar transportasi berbasis online? Berikut penjabarannya.

Pemilik Grab

Tan Hooi Ling remaja Wanita asal Malaysia tahun 1990-an menjadi salah satu cofounding GrabTaxi salah satu perusahaan start-up sukses di Asia Tenggara.

Dikutip pada laman Forbes Tan Hooi memiliki kegemaran yang sama seperti remaja di belahan dunia lainnya. Dia penggila gadget dan selalu ingin tahu apa saja perkembangan gadget. Tak mengherankan kini dia sukses mengembangkan GrabTaxi.

Saat ini aplikasi GrabTaxi telah diunduh oleh lebih dari 9 juta perangkat mobile di 28 kota di enam negara yakni Malaysia Singapura Filipina Vietnam Thailand dan Indonesia.

Berawal dari nol kini aset yang dimiliki GrabTaxi mencapai US$700 juta.

Pada usia 32 tahun Tan Hooi bersama dengan temannya yang juga berasal dari Malaysia Anthony Tan mendirikan GrabTaxi pada 2012. Mereka berdua satu almamater dari Harvard Business School.

Tan Hooi mengungkapkan dia sangat cocok bekerja sama membesarkan GrabTaxi bersama Anthony Tan.

“Kami memiliki kekuatan untuk saling melengkapi kami seperti yin dan yang. Anthony Tan adalah orang yang fokus pada pemasaran dan hubungan investor. Saya lebih ke operasional perusahaan. Saya selalu memastikan pekerja kami memproses pekerjaan dengan benar” paparnya.

Pertama kali diluncurkan GrabTaxi bernama MyTeksi. Saat itu Tan Hooi masih cuti dari pekerjaannya di McKinsey. Melihat peluang lebih start-up-nya lebih bagus dia lalu memutuskan untuk resign dari McKinsey di Amerika Serikat dan kembali ke Malaysia membesarkan MyTeksi.

Dia lalu mengubah nama MyTeksi menjadi GrabTaxi dengan tiga bidang utama yakni GrabHitch layanan ride sharing (berbagi kendaraan) sosial yang terjangkau untuk pada komuter yang bisa menjadi solusi transportasi bagi masyarakat perkotaan.

GrabHitch dapat menjadi pilihan bagi para penumpang yang menginginkan layanan transportasi door-to-door dengan harga yang terjangkau. Pengemudi dapat berbagi kendaraan mereka dengan para penumpang yang memiliki tujuan sama untuk menutup biaya perjalanan mereka.

Kemudian pada akhir Januari 2016 lalu Chief Executive Officer (CEO) Grab Anthony Tan mengumumkan pengubahan identitas GrabTaxi dengan Grab.

Perubahan identitas ini dilatarbelakangi beberapa alasan. Perusahaan asal Malaysia itu tidak hanya menyasar transportasi jenis mobil dengan pemesanan taksi melalui aplikasinya. Namun sudah mengekspansi bisnisnya ke layanan lain.

“Kami pun menambah jasa transportasi baru di seluruh wilayah baik dengan mobil ataupun sepeda motor juga jasa pengiriman dan masih banyak lagi. Ide sederhana kami pun tumbuh menjadi sesuatu yang jauh lebih baik” ujar Anthony.

Pendiri Uber adalah duet Travis Kalanick dan Garret Camp. Dua anak muda ini sukses mengembangkan aplikasi yang menghubungkan penumpang dengan pemilik kendaraan untuk dijadikan taksi itu dan masuk ke dalam daftar miliarder yang dilansir Forbes.

Keduanya bertemu di sebuah konferensi teknologi di Paris. Garret kemudian mengungkapkan idenya untuk menciptakan layanan mobil mewah yang nyaman dan terjangkau bagi konsumen. Setahun kemudian lahirlah

Pendiri Uber.

Uber muncul berdasarkan pengalaman Travis Kalanick, Garrett Camp. Dia terkena macet padahal harus ke sebuah konferensi. Saat itu ia pun tak mendapatkan mobil padahal hal itu dinilai soal simpel dan itu menjadi hal yang bodoh dan amat buruk.

Akhirnya dia membuat perangkat lunak untuk dirinya sendiri dan teman-temannya yang memungkinkan untuk sekali pencet dalam suatu tombol maka akan langsung mendapatkan mobil.

Saat ini Uber beroperasi tidak hanya di San Fransisco tetapi di lebih dari 250 kota di 50 negara. Satu-satunya perbedaaan di antara beberapa kota yaitu produk yang berbeda. Misalnya di Indonesia Uber hanya memperkenalkan produk StumbleUpon, UberX dan Uber Black yakni layanan khusus dengan mobil warna hitam.

Pendiri Gojek

Starup lokal yang berkembang pesat di kota-kota besar ini dibentuk oleh Nadiem Makarim. Pria kelahiran 1984 ini menamatkan pendidikan SMA di Singapura sarjana di Brown University Amerika Serikat dan master di Harvard Business School.

Pada awal 2015. Nadien mendirikan Gojek penyedia jasa transportasi ojek. Idenya lahir saat Nadiem Makarim ngobrol dengan aopir ojek. Dia pun mengetahui bahwa mayoritas waktu kerja ojek dihabiskan untuk menunggu penumpang sehingga tidak produktif.

Diapun melakukan inovasi untuk menghubungkan pengendara ojek dengan calon pembelinya lewat teknologi internet smartphone.

Aplikasi yang dibuat mendapatkan sambutan baik dari masyarakat. Dari semula hanya memiliki sekitar 300 mitra ojek kini Gojek sudah merekrut ribuan mitra yang tersebar diwilayah Jabodetabek Bali Bandung dan Surabaya.

Jalan yang ditempuh Nadiem tak mulus. Pertengahan Desember tahun lalu Kementerian Perhubungan melarang operasi layanan transportasinya karena dianggap tidak sesuai dengan undang-undang.

Kemenhub menilai pelarangan itu dilakukan merespons banyaknya masalah yang timbul sesama ojek baik Gojek dan lainnya dengan moda transportasi lain. Hal ini menyangkut masalah kesenjangan pendapatan keamanan dan keselamatan masyarakat berlalu lintas.

source http://life.viva.co.id

Comment

Leave a Reply

News Feed